Quartararo: Saya Tidak Ada Waktu Banyak

fabio quartararo

Quartararo: Saya Tidak Ada Waktu Banyak – Fabio Quartararo ,mengakui bahwa Yamaha hanya memiliki waktu ,yang sangat ,singkat untuk ,meyakinkannya ,agar tetap bersama pabrikan ,Jepang itu setelah MotoGP 2024.

Pembalap asal Prancis ini tampil ,bersama Yamaha di ,ajang pertemuan satelit Petronas SRT pada ,tahun 2019 dan membawa kembali gelar ,juara bersama ,tim lini produksi pada ,tahun 2021, melengkapi musim ,kemarau gelar selama tujuh tahun.

Dia kembali ,bergabung dengan Yamaha selama ,dua tahun tambahan hingga musim 2022. Bagaimanapun, ia bertahan melalui musim 2023 yang menjengkelkan dan finis di urutan ke-10 klasemen hanya dengan 3.000 etape prix.

Pasar pembalap akan bergerak cepat pada tahun 2025, dengan sebagian besar kontrak pembuat konten akan diberi energi kembali. Jadi Quartararo mengatakan ,bahwa Yamaha tidak butuh waktu lama untuk meyakinkannya bahwa mereka akan meraih kemenangan.

Yang jelas, sebagai pembalap, Yamaha menawarkan saya kesempatan untuk berada di MotoGP, ujarnya dalam pertemuan kelas dunia bersama Motorsport.com. Saya memberi mereka gelar. Hubungan kami luar biasa. Sebagai pebalap, saya ingin kembali ke Yamaha, untuk menang lagi.

Jelas, jika saya merasa tidak memiliki usaha yang sukses dan saya benar-benar harus pergi, jelas saya sangat ingin mengambil langkah itu. Meski begitu, saya melihat Yamaha sedang berusaha keras dan saya ingin kembali ke posisi paling penting di klasemen bersama mereka.

Yamaha akan mendapat kelonggaran musim depan untuk membantu mereka kembali menjadi yang terdepan, yang akan mengkonsolidasikan pengembangan mesin baru secara gratis dan pengujian tanpa batas.

Namun memasuki musim ini, Quartararo mengaku paham dirinya tidak akan mengejar gelar lagi seperti tiga tahun ke depan.

Sebenarnya, mulai dari balapan pertama (saya pasti tahu), tambahnya. Dan yang mengejutkan, tahun lalu saya tidak menyangka bisa bertarung, yang jelas sebagai seorang pembalap, anggapan mereka sangat tinggi, untuk tidak pernah menyerah dalam segala keadaan.

Porsi awal musim ini, hingga titik fokusnya, terasa bermasalah mengingat ,situasi yang saya hadapi tidak pernah saya duga, mengingat jelas-jelas ,finis di P10, P17, bahkan P7, sesekali saya sempat finis di P10, P17, bahkan P7. terus-menerus frustrasi dan ketidakpuasan tanpa henti dengan segala sesuatu yang terjadi.

Meskipun demikian, bagian waktu terakhir telah ,mengalami peningkatan yang luar biasa, saya hanya ,memberikan 100 persen kemampuan saya ,dan sesederhana itu. Bagaimanapun, sebagai seorang pembalap, sebagian besar waktunya benar-benar ,melelahkan bagi saya.

Salah satu alur ,cerita penting di MotoGP ,musim depan adalah kemajuan Marc Marquez ,ke Ducati, yang menurut Quartararo ,akan dia perhatikan ,dengan penuh semangat – serta perubahan rekannya di masa lalu, Franco Morbidelli, ke Pramac – saat dia memikirkan masa depannya sendiri.

Tentu saja, ini sangat menarik sehingga saya mungkin bisa mengamati apa yang akan terjadi satu tahun setelahnya dengan Marc, katanya.

Apalagi dengan Franco (Morbidelli), yang telah menjadi kaki tangan saya sejak penampilan saya di MotoGP. Saya memiliki waktu satu tahun dengan Pengunjuk rasa (Vinales), tetapi pada dasarnya Franco adalah kaki tangan saya untuk waktu yang sangat lama.

Fabio Quartararo, legenda Prancis ,di lintasan MotoGP, kini tengah memikirkan masa depannya bersama Yamaha. Dalam pertemuan yang dekat dan ,menyenangkan, dia mengakui bahwa waktunya singkat, dan Yamaha berharap dapat meyakinkannya bahwa ,kemenangan pada saat ini adalah ,sebuah keyakinan.

Saya yang memberi mereka gelar. Hubungan kami sangat fenomenal. Sekali lagi sebagai pebalap, saya sangat ingin kembali ke Yamaha, menang, ucapnya penuh semangat. Gelar tandan pabrik pada tahun 2021 menguraikan area yang kuat untuk hubungan antara Quartararo dan Yamaha.

Bagaimanapun, musim 2023 yang bermasalah membuat masa depan menjadi jauh lebih penting. Di tengah kekaburan hasil yang tak sesuai harapan, Quartararo tetap berdedikasi pada Yamaha, merindukan pancaran kemenangan yang pernah dirasakannya. Kami sudah berada di puncak, di dasar, dan saya benar-benar ingin kembali ke posisi tertinggi di klasemen bersama mereka.

Tepat ketika Yamaha mendapat kelonggaran dan bantuan untuk musim depan, Quartararo menatap masa depan dengan perpaduan kepercayaan dan motivasi. Meski ia paham bahwa gelar tersebut saat ini tidak mudah diraih, ia meminta untuk memberikan segalanya. Sungguh, dari balapan fundamental (saya tahu).

Di puncak perasaan dan refleksi, Fabio Quartararo menyadari bahwa bagi seorang pembalap, waktunya tidak banyak. Sangat berarti, dan setiap putaran lintasan berubah menjadi bagian lain dalam perjalanan necis yang dipenuhi dengan tikungan jalan yang penuh energi.