Pirro: Marquez Belum Nemu Kekurangan Ducati

michele pirro

Pirro: Marquez Belum Nemu Kekurangan Ducati – Michele Pirro, penganalisis Ducati MotoGP, mengungkapkan bahwa Marc Marquez hampir tidak melihat apa pun yang seharusnya ditingkatkan pada sepeda barunya setelah melakukan presentasi bersama Gresini.

Presentasi penting Marquez bersama Ducati pada tes pascamusim MotoGP di Valencia mengawali banyak komentar. Peraih gelar delapan kali terbaik di muka bumi ini tidak memerlukan waktu variasi untuk menemukan kecepatan yang bisa diterapkan, dan menyelesaikan hari itu di posisi keempat. Sebuah rekor yang luar biasa apalagi mengingat sensasi luar biasa yang diberikannya.

Meskipun demikian, penting bahwa sejumlah besar rekannya di matriks, dan orang-orang yang kini mengundangnya ke merek Italia, menantikan awal yang baik dari pengemudi Cervera.

Pirro, yang tidak akan mengikuti kerangka MotoGP 2024 karena Ducati tidak memiliki kartu truf setelah kerangka konsesi terbaru, berbagi kesannya terhadap Marquez di GPOne.

Ia sangat yakin dengan kemampuan seorang juara waktu berbeda seperti #93, yang telah menunjukkan segalanya. Meski begitu, ada hal yang menyita perhatiannya, misalnya saja tidak adanya protes atau angle yang perlu diperbaiki bagi Marquez sendiri yang sensasi pertamanya akhir-akhir ini tumpah.

Meski demikian secara hukum, ia belum bisa membahas tes tersebut karena ia masih berstatus pebalap Repsol Honda.

Mengenai apakah ia mengantisipasi ,bahwa Marc akan secepat itu, Pirro menegaskan, ,Mengesampingkan para penggemar sebentar, bagi orang-orang yang ,hidup di dunia ini, tidak dapat disangkal bahwa Marquez dapat ,menemukan sensasi yang tepat di Ducati, di dengan alasan ,dia adalah pemegang gelar ,berkali-kali dan seorang pembalap yang ,telah memenangkan banyak gelar.

Jelas dia mengalami ,masalah akhir-akhir ini, namun dia telah menunjukkan kepada Honda bahwa, meski dia akan menghadapi lebih ,banyak tantangan, dia masih termasuk yang tercepat.

Sebenarnya hal ini tidak mengejutkan saya, karena melanggar norma, hal ini menegaskan bahwa sepeda kami dapat beradaptasi untuk semua pengendara. Saya senang untuk itu dan kami harus senang atas pekerjaan yang telah kami selesaikan dengan seluruh publik Ducati. dan cara Marquez memilihnya.

Saat itulah, saat ditanya apa yang dibagikannya kepada Marquez saat tes. Ia mengungkapkan, pembalap asal Spanyol itu tidak melihat banyak sudut pandang yang seharusnya diperiksa setelah mengendarai GP23.

Satu hal yang kami ,sampaikan pada diri kami sendiri ,adalah bahwa pada tahun 2016 dia ,tidak bisa datang ke Ducati, sementara sekarang dia ,memilih Ducati untuk menang sekali lagi. Ini adalah sudut pandang positif. Dia tidak banyak bicara, namun apa yang kita lihat, mirip dengan wajahnya, atau cara dia melakukan sekitar lima puluh lap tanpa menghadapi tantangan yang besar, saya yakin itu adalah respons yang paling tepat, ujarnya.

Sebagai pebalap dan penganalisa Ducati, yang perlu menyampaikan data dan sensasi kepada para desainer, saya jelas merasa tertekan saat menanyakan kepadanya hal-hal apa yang bisa diperbaiki, dan kertas itu masih sangat jelas.

Ada pemenuhannya, sejak saya muncul di Ducati. Kamilah yang harus meniru pabrikan Jepang, padahal sekarang situasinya sudah berubah, jelasnya.

Pirro kemudian mengambil langkah untuk memahami apa yang bisa dia lakukan tanpa kerangka konsesi yang baru.

Butuh waktu 12 tahun bagi ,kami untuk sampai pada keadaan sekarang ini, kami telah memenangkan dua Piala Dunia dan bukan tujuh atau ,delapan Piala Dunia berturut-turut ,seperti yang lain. kemungkinan bisa membuat kasus khusus ,di segmen awal judulnya, ujarnya.

Lebih jauh lagi, saya kesal ,karena orang-orang yang ,telah bekerja dengan baik akhir-akhir ini telah dihukum, juga dengan alasan bahwa kasus-kasus ,khusus adalah kompensasi bagi kelompok ,penguji yang bekerja di belakang.

Kami akan menaklukkannya, namun sudut pandang yang kami miliki adalah kami memiliki pembalap hebat dengan delapan sepeda kami dan sulit untuk mencetak skor di bawah 85%. Dari satu sudut pandang, saya perlu percaya bahwa Ducati akan menjadi yang teratas dalam hal apa pun. balapan nomor satu akan bijaksana, namun sekali lagi saya katakan, ‘jika kita menang banyak. Sebagai kesimpulan, Pirro menunjukkan bahwa dia tidak sepenuhnya menerima adanya banyak perbedaan antara GP24 dan GP23.