Beraneka Ragam Makanan yang Punya Nutrisi Besar

super food

Beraneka Ragam Makanan yang Punya Nutrisi Besar – Dalam kaitannya dengan, perkembangan yang berbahaya, daging, merah sering kali dianggap, sebagai penyebab buruknya. Namun, penelitian baru, dari School of Chicago telah menunjukka,n bahwa peningkatan yang ditemukan pada daging merah dan produk susu dapat menjaga kemampuan tubuh kita, untuk masuk dan melawan sel penyakit.

Peningkatan yang disinggung ini disebut destruktif trans-vaksin. TVA adalah lemak tak jenuh rantai panjang yang tidak dapat dibuat oleh tubuh kita tanpa bantuan orang lain.

“TVA pada manusia pada dasarnya berasal dari jenis makanan yang dipilih oleh ruminansia, termasuk daging, domba, dan produk susu seperti susu dan olesan,” redid structure penulis esai Jing Chen, seorang pendidik resep di School of Chicago, kepada Newsweek.

TVA hanyalah satu dari sekitar 700 metabolit makanan yang diketahui beredar di darah kita. Dalam survei, baru, yang dipublikasikan di jurnal Nature, tim ,Chen mengumpulkan kombinasi ,ini ke dalam indeks informasi ,dan mencoba apakah ada partikel yang dapat mempengaruhi kemampuan struktur yang dilindungi untuk melawan sel pertumbuhan yang berbahaya.

Dalam perjuangan melawan kanker, sekutu yang mengejutkan telah muncul dari sumber yang tidak terduga – daging merah dan produk susu. Penelitian terbaru Universitas Chicago mengungkap potensi kekuatan melawan kanker dari nutrisi yang ditemukan dalam makanan kontroversial ini: asam trans-vaccenic (TVA). TVA, asam lemak rantai panjang, tidak dapat diproduksi oleh tubuh kita sendiri.

Jing Chen, penulis penelitian dan seorang profesor kedokteran di Universitas Chicago, menjelaskan, “Peredaran TVA pada manusia terutama berasal dari makanan yang berasal dari ruminansia, termasuk daging sapi, domba, dan produk susu seperti susu dan mentega.”

Secara khusus, pertemuan tersebut berfokus pada kemampuan mereka untuk membentuk kelas trombosit putih yang disebut mikroorganisme kerangka Tahan CD8+, yang biasa disebut Limfosit pembunuh. Sel ini adalah kelompok aktif yang diatur dalam tubuh, menemukan dan melenyapkan sel yang terkontaminasi dan, dalam kasus ini, perkembangan.

Setelah mengevaluasi enam kandidat pada sel manusia dan tikus, pertemuan tersebut menemukan bahwa TVA memberikan hasil terbaik. “TVA memperbarui kapasitas Limfosit CD8+ dan dengan cara yang sama mendorong respons struktur aman berbasis trombosit putih untuk melawan peningkatan pertumbuhan ganas,” altered structure Chen.

Pertemuan tersebut kemudian mempertimbangkan bagaimana TVA dapat mempertahankan kapasitas aman dibandingkan dengan jenis penyakit tertentu baik dalam sel terpisah maupun model tikus. Mereka menemukan bahwa tikus dengan pola makan yang membaik dengan TVA melihat pada tingkat yang sangat mendasar penurunan potensi perbaikan perkembangan melanoma dan sel penyakit usus besar. Limfosit mereka juga memancarkan kesan menemukan keberhasilan nyata dalam menyusup ke dalam perkembangan.

Peningkatan berbasis tanaman juga, mungkin menunjukkan hasil yang menjanjikan, dalam memerangi penyakit. Persepsi yang, luas tentang berbagai komponen, fisiologis dan komponen, utama dari setiap peningkatan dari berbagai macam makanan saat ini tidak tersedia.

Baik pada sel manusia maupun tikus, TVA mengalahkan berbagai kandidat, memperbarui kemampuan Limfosit CD8+ dan mendukung respons sistem yang aman terhadap perbaikan pertumbuhan ganas. Tikus yang diberi diet TVA yang dikembangkan lebih lanjut pada dasarnya menunjukkan penurunan potensi pertumbuhan kanker, terutama untuk melanoma dan sel pertumbuhan yang mengancam usus besar, menunjukkan kemajuan yang standard dalam pengobatan penyakit.

Pengungkapan mendasar datang dari pengujian darah pasien limfoma yang menjalani imunoterapi. Mereka yang memiliki tingkat TVA tambahan lebih serius dalam menjalani pengobatan. Bagaimanapun, Chen memperingatkan agar tidak menerjemahkan pengungkapan ini sebagai dukungan untuk mendapatkan tuduhan atas pesta daging merah. Dengan mempertimbangkan semuanya, dia berfokus pada makna memahami bioaktivitas peningkatan, menyarankan bahwa peningkatan mungkin merupakan strategi yang lebih mumpuni untuk mendapatkan hadiah.

Secara mengejutkan, Chen menunjukkan potensi ancaman pengembangan yang melibatkan keterbatasan suplemen nabati. Peluang persepsi full scale terhadap berbagai komponen penyempurnaan dari pengalaman variasi makanan yang berbedacts ujian masa depan.

Ketika ilmu pengetahuan mengungkap potensi hasil yang tersembunyi di tempat yang menakutkan, perjuangan melawan penyakit jest berubah arah. Alasan yang shrinking dekat dan pribadi terletak pada asumsi bahwa bagian makanan yang dipertanyakan sekalipun dapat memegang kunci untuk menyerap tubuh kita meskipun mungkin merupakan musuh terbesar umat manusia.