AC Milan Incar Mantan Pemain Barcelona

juan miranda

AC Milan Incar Mantan Pemain Barcelona – Klub Serie A AC Milan dikabarkan menaruh minat besar pada Juan Miranda. Rossoneri konon akan berusaha untuk memindahkan pemain tersebut pada musim dingin ini. AC Milan diketahui membutuhkan satu lagi bek kiri. Mereka membutuhkan seseorang yang bisa menjadi pesaing dan pelapis Theo Hernandez.

Sejauh ini sudah ada beberapa nama yang dikaitkan dengan AC Milan. Salah satunya adalah penjaga Asli Betis, Miranda.

Diungkapkan Rudy Galletti, AC Milan sangat tertarik untuk meminta perlindungan. Mereka berusaha mengolahnya di waktu yang lebih dingin di tahun ini.

Perjanjian yang Berkurang

Laporan tersebut menegaskan bahwa AC Milan mungkin dapat memilih Miranda pada musim dingin ini.

Perjanjian perlindungan di Betis berakhir pada musim panas berikutnya. Sementara itu, Miranda hingga saat ini belum memberikan kepastian terkait pengisian ulang kontrak.

Jadi Milan akan memanfaatkan apa yang terjadi untuk membawanya ke San Siro.

Berikan Tawaran

Laporan serupa AC Milan akan berupaya memilih Miranda pada musim dingin berikutnya.

Mereka bermaksud untuk meminta ,perlindungan dengan biaya ,sekitar 6.000.000 Euro. Mereka menilai biaya tersebut wajar untuk pemain ,yang kontraknya akan berakhir dalam waktu setengah tahun.

Betis sendiri dikabarkan ingin menjual ,Miranda karena enggan ,meninggalkannya secara ,cuma-cuma pada musim panas mendatang.

Mencoba untuk Mengikuti

Sesuai laporan serupa, Real Betis tetap akan berusaha membujuk Miranda untuk menandatangani perjanjian lain dengan tim mereka.

Namun, jika penjaga terus menggantungnya, mereka akan menjualnya pada musim dingin berikutnya.

Di tengah kejar-kejaran pertukaran yang antusias, AC Milan seolah seperti musafir yang mengejar malam, mencari kualitas baru untuk meningkatkan solidaritas mereka. Juan Miranda, pemain dengan masa lalu kelam di Barcelona, ‚Äč‚Äčadalah objek kerinduan bagi Rossoneri, sebuah kisah yang mungkin akan terjadi di San Siro.

Rossoneri, yang membutuhkan bek kiri yang mampu bersaing dengan ,Theo Hernandez, menaruh kepercayaan mereka pada Juan Miranda. Di antara nama-nama yang layak, Miranda muncul sebagai sosok yang menarik, seorang pejuang yang mungkin akan berdampak pada dunia selamanya di lini pertahanan Milan.

Di tengah musim dingin yang ,muncul dengan ,komitmen kemajuan, Milan tampaknya harus tiba di Miranda sebelum matahari akhir musim semi muncul. Kisah pertukaran ini menimbulkan ketegangan dan ketegangan di antara para tifosi, dengan kepercayaan bahwa pemain tersebut dapat menjadi tambahan penting bagi kru mereka.

Sedikit persetujuan Miranda dengan Genuine Betis membuka pintu bagi AC Milan untuk memboyong pemain tersebut. Dengan berakhirnya ,perjanjiannya pada musim panas berikutnya, Milan melihat pintu ,terbuka ini sebagai kebutuhan yang mungkin perlu dijawab. Keadaan saat ini memberi ,mereka keinginan untuk membawa ,kembali pemain berbakat ini tanpa menghabiskan dompet mereka secara tidak perlu.

Namun, di balik elemen pertukaran yang bergerak cepat, perasaan dan kekhawatiran ada di pihak Real Betis. Mereka melakukan upaya yang baik untuk mempertahankan Miranda, membuat godaan dan sumpah untuk memikat pemain ini agar tetap konsisten dengan warna hijau dan putihnya. Namun, jika sang bek terus mengandalkan masa depannya, pilihan untuk menjual di musim dingin akan semakin tidak bisa dihindari.

Bagi para ,penggemar AC Milan, setiap berita ,sehubungan dengan ,kepindahan ini adalah sebuah perjalanan yang ,sangat dekat. Mereka percaya bahwa Miranda ,dapat memilih San Siro ,sebagai panggung baru untuk panggilannya, memberikan sedikit ,ilmu sihir yang ,dapat membawa pujian ke rumah mereka. Meski begitu, di tengah kegelisahan dan kegelisahan, waktulah yang akan memberikan jawaban dan menentukan nasib pemain muda penuh potensi ini.

Kesepakatan yang tipis dan bayang-bayang musim panas berikutnya memberi AC Milan peluang cemerlang. Kesempatan untuk merangkul pemain berbakat ini tanpa harus bersaing dalam obral yang mahal. Perenungan tentang Miranda menyentuh hati para tifosi, membayangkan menit-menit menyenangkan di San Siro yang disukai oleh kapasitas sang pemain.

Namun, di sisi Real Betis, ada suara-suara yang tertekan. Mereka terus-menerus berusaha meyakinkan Miranda untuk tetap berada di bawah standar Betis. Komitmen, cinta, dan perasaan memiliki tempat diperluas untuk menjaga pemain yang mereka percayai benar-benar memiliki banyak wawasan istimewa menuju kehebatan.

Pilihan yang harus diambil Juan Miranda bukan hanya soal klub barunya, tapi juga soal sentimen dan kebutuhan yang menggerogoti dalam dirinya. Di detik-detik terakhir menuju jendela bursa, perasaan melayang di San Siro. Tifosi AC Milan, mirip dengan penonton dalam pertunjukan luar biasa ini, menghentikan napas mereka dan memohon agar cerita ini memiliki akhir yang membahagiakan.