Jorge Martin Terbaik Kalahkan Marquez

jorge martin

Jorge Martin Terbaik Kalahkan Marquez – Jorge Martin melihat kembali musim MotoGP 2023 dan menganalisis apa yang dicarinya di tahun 2024 dalam acara “Martinator, voluntad de heirro”. Rabu (13/12/2023), runner up MotoGP 2023 itu menjadikan bintang penting dalam pemaparan kisah DAZN terbarunya “Martinator, volunted de heirro” (Martinator, kemauan kuat), sebuah acara yang dihadiri.

Karya ini merupakan evaluasi yang dekat dan personal serta luar biasa terhadap metode kemajuan pembalap asal San Sebastian de los Reyes ini, dengan penekanan pada sisi kemanusiaannya, khususnya, dalam retribusi rakyatnya, Angel Martin dan Susana Almoguera, atau kerabatnya Javier atau Maria kesayangannya, dari sudut pandang moneter dan kntemplatif untuk memahami impian menjadi serius para tingkat pertama.

Martin sendiri yang mengaku “gelisah” menjelang penayangan filmnya, diharapkan bisa merenungkan selesainya pemutaran film tentang apa yang terjadi di musim 2023, dan apa yang akan terjadi di musim depan, dimana ia akan berjuang untuk posisi tersebut, gelar dunia.

Bagi pembalap Spanyol itu, kehilangan markota di Valencia ,dari Francesco Bagnaia bukanlah “penyelesaian sebuah tahapan, sebenarnya ,ini hanyalah permulaan”. Martin menunjukkan bahwa dia tahu bahwa untuk berusaha menjadi pemenang gelar, dia berharap untuk “bekerja pada dirinya sendiri”, karena dia ,telah tampil luar biasa “pada hari jum’at dan sabtu, tetapi ,tidak pada hari minggu”.

Bagaimanapun, aneh bahwa pada tahun 2024, Bagnaia akan menjadi rival utamanya dalam meraih gelar juara. Bagian penting dari penekanannya adalah pada apa yang bisa dilakukan Marc Marquez pada debutnya di Gresini Hustling Ducati, menyusul penampilannya yang luar biasa di tes Valencia.

Martin ,yakin bahwa jika dia ,bisa mengalahkannya, dia akan menetapkan landasan yang kuat untuk dirinya sendiri sebagai salah satu ,pembalap terbaik dalam Konfrontasi Besar.

“Targetnya di tahun 2024 adalah tampil di Valencia bukan dengan empat belas tempat, namun dengan keunggulan yang cukup untuk melihat nilai di dalamnya. Saya pikir ini akan menjadi musim yang sangat panjang, kami tidak perlu melakukan kecerobohan, namun yang jelas kami punya tambahan inspirasi, khususnya Marc bersama Ducati,” ucapnya.

Di antara berbagai fokus yang dianalisis dalam cerita tersebut adalah usulannya untuk pindah ke pabrik Ducati pada tahun 2022, sebelum musim ini. Setelah musim yang penuh dengan pertarungan, di mana Martin dan organisasinya mulai dengan jelas bahwa ia akan menjadi individu yang dipilih secara supernatural, setelah tahun yang rumit, Casa Borgo Panigale.

Sesuatu yang disalahkan oleh pilot Spanyol itu “tampaknya merupakan standar”, namun kemudian berpusat pada bahwa dia dan pilot Italia itu membenarkan posisi tersebut.

Terlepas dari itu, #89 mendapat kesempatan berharga untuk menyelesaikan masalah tahun ini, mengingat levelnya yang luar biasa dan masalah yang dialami La Bestia, dalam melawan luka.

Martin membenarkan informasi yang disampaikan Motorsport.com pada hari Minggu di Valencia, yang menyatakan dirinya menjadi juara. Dia biasanya akan berpindah dari Pramac ke kelompok perkantoran modern. dia mendapat pegangan. “Meski begitu, itu tidak berhasil dan saya tidak keberatan diperpanjang lagi.

Saya puas untuk melanjutkan dan saya senang untuk mereka, mengingat jalan yang terus berakhir, berharap saya pindah, saya tidak akan melakukannya. kembalilah ke pertemuanku, jadi menurutku mereka mempunyai pilihan untuk memperjuangkan konfrontasi besar lagi dan mereka pantas mendapatkannya.”

Penilaian tersebut merupakan momen tersendiri bagi Martin, yang menunjukkan bahwa dia merasa “tidak nyaman”. Terlepas dari itu, di tengah gemerlap lampu panggung, ia menatap kembali musim 2023 dengan penuh apresiasi dan penuh semangat untuk kesulitan-kesulitan di musim yang menyertainya.

Kekecewaan di Valencia, tempat makota direbut oleh Fancesco Bagnaia, bukanlah akhir dari perjalanan Martin. Sebaliknya, ini adalah awal dari bagian lain. Ia memahami bahwa untuk menjadi hebat, ia berharap untuk terus bekerja keras agar dirinya bisa mendapatkan gelar yang sangat ridak mudah untuk didapatkan itu.

Penilaian tersebut merupakan momen tersendiri bagi Martin, yang menunjukkan bahwa dia merasa “tidak nyaman”. Terlepas dari itu, di tengah gemerlap lampu panggung, ia menatap kembali musim 2023 dengan penuh apresiasi dan penuh semangat untuk kesulitan-kesulitan di musim yang menyertainya.

Kekecewaan di Valencia, tempat mahkota direbut oleh Francesco Bagnaia, bukanlah akhir dari perjalanan Martin. Sebaliknya, ini adalah awal dari bagian lain. Ia memahami bahwa untuk menjadi hebat, ia berharap untuk terus “bekerja pada dirinya sendiri”, mengatasi kelemahan pada hari Minggu yang selama ini menjadi catatan buruk.

Bagaimanapun, penampilan Martin tidak hanya didasarkan pada dirinya sendiri. Dia dengan tegas menyampaikan bahwa tahun 2024 bukan hanya tentang pertarungan antara dirinya dan Bagnaia. Sorotan akan tertuju pada apa yang bisa dicapai Marc Marquez di grup Gresini Running Ducati. Ini adalah ujian lainnya, sebuah kesempatan untuk menunjukkan apa yang benar-benar dapat Anda lakukan luar biasa dalam Konfrontasi Besar.