Dalam Dua Tahun, KTM Punya Motor Terbaik

pedro acosta ktm

Dalam Dua Tahun, KTM Punya Motor Terbaik – Di usianya yang baru 19 tahun 171 hari, Pedro Acosta dua kali menjadi pemegang gelar di Sepang, Minggu (12/11/2023). Dia menjadi orang termuda yang pernah melakukannya di Moto2.

Beberapa waktu yang lalu, pembalap asal Murcia ini sebenarnya tidak memiliki sepeda untuk bersaing di pertarungan besar. Namun, tanpa waktu luang, ia berhasil mendapatkan tempat di grup Ajo-KTM Moto3. Acosta menjawab dengan membawa pulang pertandingan besar di musimnya yang paling mengesankan, membuat semua orang bingung.

Dia segera diangkat ke Moto2, yang ternyata tidak sesederhana bentuknya. Permasalahan menjalar ke mana-mana, mulai dari luka saat bersiap di rumah, perpisahan dari rekan dan pemandu Paco Marmol, hingga masalah mental. Acosta harus setuju untuk menyelesaikan P5.

Setelah mengatasi kekhawatirannya secara individu, The Shark of Mazzarron pun mampu mengeluarkan potensi terbaiknya. Ia pun membawa pulang pertarungan akbar Moto2 2023 di GP Malaysia, saat tersisa dua set lagi di lawannya. Ia sebanding dengan legenda seperti Valentino Rossi, Jorge Lorenzo, dan Marc Marquez.

Semuanya terdengar bagus, ditambah lagi, saya melihat beberapa hari sebelum datang ke Sepang bahwa beberapa waktu yang lalu kami membawa pulang kejuaraan Moto3. Jadi, sungguh luar biasa, terutama untuk memenangkannya di sini, yang tidak dapat kami lakukan di Thailand. Saya rasa ini jauh lebih menyenangkan karena biayanya lebih mahal,” ungkap pembalap muda itu usai festival.

Terlepas dari kenyataan bahwa Rossi dan Marquez sama-sama masuk kelas atas dengan dua gelar juara, tidak ada yang berhasil mencapainya hanya dalam tiga tahun.

Tidak ada bedanya bagi saya. Saya menjalaninya, saya menjalaninya untuk waktu yang sangat lama. Akhirnya, saya tidak memiliki tim sebelum datang ke pertarungan Besar. Itu bukanlah situasi yang sederhana karena saya tidak memilikinya. Saya tidak memiliki grup tujuh hari setelah menandatangani kesepakatan, jadi saya melihat diri saya sedikit keluar, saya melihat bahwa semuanya bisa berakhir dan saya memberi tahu Albert (Valera, direkturnya), ‘Ya ampun, semuanya berjalan positif, bukan? ”

Kelihatannya tidak bagus sebelum saya mendukung Aki (Ajo), dan setelah tiga tahun bersama grupnya, saya pastikan sekarang saya tidak akan pergi. Jadi menurut saya itu berfungsi dengan baik, ujarnya.

Untuk memahami bahwa pebalap muda telah membawa pulang pertarungan besar di lain waktu, dengan kekuatan seperti itu, penting untuk mengalihkan fokus ke masa lalu.

Saya pikir jalan menuju gelar ini adalah tahun sebelumnya. Pada akhirnya, kami melakukan banyak persiapan. Banyak hal yang berjalan buruk bagi kami, saya lebih kecewa karena saya harus melakukannya secara efektif. Kami tidak dapat menemukan sebuah setting yang cocok untukku karena mungkin aku terlalu kurus atau terlalu kurus dibandingkan dengan keadaanku saat ini. Terlebih lagi, menurutku kami mengambil langkah luar biasa dalam semua itu, ujarnya.

Saat ini saya akan datang ke MotoGP satu tahun dari sekarang tanpa asumsi apa pun, yang mungkin merusak sebagian tahun paling berkesan saya di Moto2, karena ada terlalu banyak asumsi. Saya perlu bersenang-senang, belajar dengan grup dan saya ingin mendapatkan keuntungan dari para pebalap KTM.

Melihat hole saat ini, Anda mungkin membayangkan bahwa ini adalah gelar yang mudah untuk dimenangkan.

Yang paling sulit adalah menjaga diri sendiri. Akhirnya, saya tidak ,mengalami kecelakaan tahun lalu karena sepedanya jelek atau saya tidak mengalami kecelakaan ,tahun lalu karena sepedanya tidak mengizinkan ,saya melakukannya. hal-hal tertentu.

Masalahnya adalah saya harus melaju ,terlalu cepat. Akhirnya, saya mengerti bahwa saya benar-benar menginginkan siklus variasi, waktu yang singkat ,untuk menyesuaikan, diri dengan kelasnya ,sehingga saya mengerti apa yang perlu saya lakukan ,dengan sepeda dan semuanya akan menjadi sederhana bagi saya.

Kami melihat bahwa di Moto3 sangat mudah untuk dilampaui dan di Moto2, saya mengalami banyak masalah. Tidak banyak lap awal saya (hanya) melampaui satu posisi, ketika kami melihat bahwa di Moto3 saya mengalahkan 10 atau 12 pebalap tanpa ada yang bisa dilampaui. masalah.

Masih ada dua Grand Prix yang harus dijalani, namun setelah pekerjaan selesai, Acosta menantikan lompatannya ke MotoGP dan menyadari berapa lama ia harus melaju cepat.

Tidak, saya tidak punya tujuan. Saya sangat ingin ikut tes di Valencia. Untuk memahami bagaimana fungsi tim MotoGP, untuk melihat hal-hal baru yang perlu saya pahami, untuk memahami bagaimana Brad Cover dan Augusto Fernandez mengendarai sepeda dan bagaimana Dani Pedrosa mengendarainya,” ujarnya.