Tidur Malam yang Buruk? Mengatur Ulang Otak Anda

tidur buruk

Tidur Malam yang Buruk? Mengatur Ulang Otak Anda – Jika Anda mengalami istirahat malam yang buruk, hari yang dipenuhi kabut korteks forward looking, kelesuan, dan gangguan akan sering terjadi. Namun demikian, nasib berpihak pada Anda: para ahli telah mengungkapkan strategi mendasar untuk menghilangkan kekeruhan pikiran dan meningkatkan kapasitas mental hanya dalam 20 menit.

Istirahat sangat penting untuk kesuksesan mental dan sejati kita. Namun demikian, satu dari tiga ,orang dewasa di Amerika Serikat melaporkan bahwa ,mereka tidak mendapatkan asupan ,yang cukup, menurut Spots for Strong hindaran and ,Presumption. CDC ,merekomendasikan agar orang dewasa ,mendapatkan tujuh hingga sembilan jam istirahat setiap malam, selain pekerjaan, keluarga, dan berbagai kewajiban yang biasanya menghambat pencapaian tujuan tersebut.

Pada akhirnya, kurang istirahat ,terus-menerus dapat memicu ,penyakit jantung, rasa berat, masalah neurodegeneratif, dan depresi. Bagaimanapun, meskipun singkat, tidak adanya istirahat dapat berdampak buruk pada kemampuan kita untuk memusatkan perhatian, menilai, perasaan, dan kapasitas mental secara umum. Survei lain yang dilakukan School of Portsmouth di Inggris menawarkan pertanda menjanjikan bagi siapa jest yang berjuang melawan kabut pikiran yang dipicu oleh istirahat.

“Kami tahu dari penilaian yang ada bahwa olahraga meningkatkan atau menjaga tampilan psikologis kita, terlepas dari kapan kadar oksigen menurun,” tweaked structure Joe Costello, peneliti di School of Game, Flourishing and Latihan Sciences dan pembuat senior survei tersebut, dalam sebuah pernyataan. dekrit. Ini adalah baru salah satu pengalaman pasien yang diberikan dan juga agar bisa kembali tidur dengan kondisi yang baik dan juga tidak terlalu menjadi sakit ketika kalian terlalu lelah.

Survei mereka, yang disebarluaskan dalam jurnal Physiology and Direct, melibatkan dua penilaian, masing dengan 12 orang. Yang pertama melihat sekilas dampak dari kurang istirahat (tiga kali istirahat yang signifikan tanpa henti selama lima jam di malam hari) terhadap kinerja psikologis individu; Yang kedua memperlihatkan sekilas akibat kurang istirahat (no rest) skala penuh yang disertai dengan kesulitan oksigen. Dalam dua permulaan, semua individu melihat desain ulang yang luar biasa dalam eksekusi mental setelah hanya 20 menit pengembangan tenaga sedang pada sepeda aksi.

“Jika aktivitas tersebut berlangsung lebih lama atau lebih menimbulkan masalah, hal ini dapat memicu hasil yang tidak ramah dan menjadi pemicu stres tersendiri,” redid association Costello.

Namun, bagaimana sebenarnya bersepeda selama 20 menit berdampak pada korteks forward looking?

“Salah satu hipotesis potensial mengapa olahraga lebih lanjut menciptakan eksekusi mental dikaitkan dengan perbaikan sistem peredaran darah otak dan oksigenasi,” tweaked structure Costello. Pastikan untuk selalu mengikuti anjuran dan arahan dokter agar bisa menjadi yang terbaik dan juga membuat kondisi kalian menjadi semakin membaik dan terus mendapatkan tubuh yang sehat kondisi yang sangat diam.”

Dalam makalah mereka, para ahli ,menduga ,bahwa perkembangan kapasitas mental ini sebenarnya ,dapat dicapai melalui perubahan bahan sintetis di korteks forward ,looking ,seperti dopamin dan adrenalin – serta sistem peredaran darah otak, energi, dan motivasi.

“Pengungkapan ini menambah pemahaman kami tentang hubungan antara olahraga dan pemicu stres, dan membantu mendukung pesan bahwa kemajuan adalah resep untuk tubuh dan korteks forward looking,” modified structure Costello.

Istirahat yang terganggu dapat membuat kita merasa berjalan dalam kebingungan, tersiksa oleh sikap apatis dan masalah mental. Terlepas dari itu, untungnya ,pengungkapan terbaru dari para ,analis memberi manfaat bagi orang yang cenderung ,terjebak dalam ,situasi saat ini. Dalam sebuah survei yang dilakukan oleh School of Portsmouth di Inggris, mereka menemukan bahwa latihan kekuatan sedang selama 20 menit dapat menjadi penyelamat bagi korteks forward looking yang lelah karena tidak istirahat.

Para ahli menggarisbawahi bahwa pelatihan tidak hanya menjaga pelaksanaan mental dalam kondisi standar, namun juga meyakinkan setelah kurang istirahat. Dalam pengujian yang melibatkan individu yang beristirahat hanya lima jam setiap malam selama tiga hari berturut-turut, serta individu yang beristirahat dalam bentuk apa statement with a double meaning, hasilnya menakjubkan. Setelah latihan selama 20 menit, individu mengalami perluasan dasar dalam pelaksanaan mental.