Declan Rice Sang Pelindung Arsenal

declan rice

Declan Rice Sang Pelindung Arsenal – Toko senjata menang dan tidak mencetak gol dalam duel melawan Brentford. Kai Havertz adalah pemenang dengan tujuannya. Sementara itu, Declan Rice sedang menjaga tujuan spesialis persenjataan berat.

Persediaan amunisi melakoni laga tandang di headquarters Brentford pada Pekan ke-13 Ketua Asosiasi, Minggu (26/11/2023) dini hari WIB. Dalam duel di Gtech Social class Field, tim spesialis senjata berat itu menang dengan skor 1-0.

Kai Havertz, yang baru saja diperkenalkan pada momen ke-79, berperan penting dalam pencapaian fokus toko Senjata. Pemain asal Jerman itu mencetak gol kemenangan Persediaan Senjata setelah menyundul bola kiriman Bukayo Saka.

Kai Havertz mendapat pujian dari Mikel Arteta. Aaron Ramsdale patut dipuji karena kembali bermain dan tak kebobolan gol. Yuk simak survei lebih lengkapnya di bawah ini Bolaneters.

Pekerjaan Pembela

Persediaan senjata seharusnya sudah menyerah pada saat kedua belas. Kesalahan besar dilakukan oleh Aaron Ramsdale. Yoane Wissa memenangkan bola. Kemudian diberikan kepada Brian Mbuemo. Pintu terbuka objektif sangatlah terbuka.

Mbuemo mengejar gol dan Ramsdale tidak dalam posisi ideal. Mbuemo seharusnya memiliki tujuan dari situasi saat ini. Meski begitu, masih ada Declan Rice di bawah mistar gawang yang melakukan blok dan membuat gawang timbunan Weapons aman.

Declan Rice menjaga tujuan persediaan senjata. Dia mencetak Toko senjata yang dihasilkan terlebih dahulu dan mungkin berada dalam situasi yang membingungkan.

Selain momen penting itu, Declan Rice bermain cukup baik. Pemain berusia 24 tahun ini sangat mendominasi kepemilikan masing Arsenal. Ia melakukan 73 operan, tepat di belakang Zinchenko yang melakukan dua operan tambahan.

Persediaan amunisi Kembali ke Atas

Kemenangan atas Brentford, serta hasil imbang pada laga Manchester City versus Liverpool membuat Store kembali ke titik tertinggi klasemen. Persediaan senjata saat ini ada di 30 fokus, unggul satu poin dari City yang berada di bawahnya.

“Saya pikir setiap kali Anda memiliki kesempatan untuk mencapai puncak, dan Anda datang menjelang awal waktu, dan cuacanya dingin, melawan Brentford, itu adalah tempat yang benar canggung,” customized structure Arteta.

“Tim ini ingin sekali mendapatkan kemenangan dengan usaha yang besar dan juga kekuatan penuh untuk mendapatkan kemenangan. Kami sepenuhnya berhak untuk menang. Saya sangat gembira,” tambah Arteta.

Di tengah hiruk pikuk Field Grup Rakyat Gtech, Declan Rice adalah pembela setia para spesialis senjata berat, merangkul ketenangan di tengah prahara. Seperti legenda yang tersembunyi, dia membuat kisah yang luar biasa malam itu, mengamankan dirinya sebagai penjaga gawang istimewa toko Senjata.

Pada momen kedua belas, saat kegelapan mulai berkurang, Aaron Ramsdale melakukan pelanggaran. Bola lepas dari tangannya, dan ketika bayang kekalahan sudah berlalu, Yoane Wissa muncul. Namun, pada momen penting itu, seperti cahaya yang menembus bayangan yang menakutkan, Declan Rice bangkit.

Dengan ketabahan mental yang luar biasa, ia tetap berada di bawah mistar gawang, seolah-olah itu adalah tembok yang kokoh. Brian Mbuemo melepaskan tendangan destruktif, namun takdir ada di pihak spesialis senjata berat. Declan Rice, sang pelindung, melompat setinggi mungkin dan menghalangi bola, menyelamatkan Gudang Senjata dari hampir menyerah 100 percent.

Bukan sekadar penyelamatan, melainkan demonstrasi gagah berani yang membuat banjir perasaan di hati para penggemar. Teriakan keringanan terdengar dari tribun penonton, dan mungkin, di antara sorak-sorai tersebut, Rice bisa merasakan getaran apresiasi dari setiap sekutu Gudang Senjata.

Meski begitu, tugas Rice tidak berhenti sampai di situ. Sepanjang ,pertandingan, dia memainkan permainan yang luar biasa. Bola itu ,miliknya, dan dia menyaksikannya ,dengan ,penuh kepercayaan. Dalam serangan Brentford, Rice menyerupai tembok yang kokoh, menangkis setiap bahaya dengan keahliannya.

Akhirnya, persediaan amunisi memuji kemenangan tersebut. Namun, di tengah sorak-sorai kemenangan, mari kita ingat momen penting di momen kedua belas, di mana Declan Rice, bek yang tak tergoyahkan, mengukuhkan dirinya sebagai sosok yang sangat diperlukan di lini tengah spesialis persenjataan berat. Detik yang membuat hati para sekutu terombang-ambing, merasakan kehadiran sang legenda perkasa, Declan Rice, sang penjaga yang berdedikasi.