Canet Curi Pole Position dari Aldeguer

aron canet

Canet Curi Pole Position dari Aldeguer – Aron Canet merebut posisi tiang terakhir Moto2 2023 di GP Valencia, setelah mengalahkan Fermin Aldeguer di detik-detik terakhir. Pembalap Pons Wegow Los40 itu akan start dari posisi post pada balapan kandangnya. Canet berhasil tampil lebih membumi daripada Aldeguer, dalam kesempatan terakhirnya untuk mengungguli orang lain dalam sistem. Marcos Ramírez akan menemani mereka di baris pertama, sementara Pedro Acosta akan start dari posisi ke-6 pada balapan terakhirnya sebelum naik ke MotoGP.

Kualifikasi Moto2 berlangsung dalam kondisi ideal bagi para pebalap motor, dengan iklim cerah dan sinar matahari bersinar di Sirkuit Ricardo Tormo, seperti halnya di Moto3, di mana Collin Veijer mencetak posisi poros.

Kualifikasi dimulai dengan Q1, yang diikuti oleh sprinter papan atas klasemen, Tony Arbolino, serta beberapa pembalap lain yang patut diperhatikan, seperti kecerdasan buatan Ogura. Secara khusus, pebalap Jepang itu menunjukkan bahwa ia adalah yang paling membumi di bagian utama etape, dengan catatan waktu 1:33.940.

Pebalap Honda Group Asia itu bertahan di sana hingga rekannya, Somkiat Chantra, mengerjakan pengalamannya dengan waktu 1:33.851. Namun yang berhasil mencabutnya adalah Filip Salac, setelah turun ke 1:33.754.

Dengan begitu, posisi Q2 bagi pembalap Ceko dan grup Idemitsu Honda Group Asia dipastikan. Arbolino berusaha untuk mendapatkan tiket terakhir, namun musimnya dengan waktu 1:34.105 hanya membawanya ke posisi kelima, tanpa melampaui Joe Roberts.

Oleh karena itu, pembalap Amerika itu menemukan cara untuk lolos dan pembalap Italia itu harus menyelesaikannya dengan P15 pada matriks. Melengkapi di belakang Arbolino adalah Zonta van der Goorbergh, Lukas Tulovic, Alex Escrig, Jeremy Alcoba, Matteo Ferrari, Darryn Fastener, Rory Skinner, Bo Bendsneyder, Hector Garzo, Taiga Hada, Mattia Casadei, Kohta Nozane dan Sean Dylan Kelly.

Dan setelah itu, Q2 muncul. Fermin Aldeguer, yang menempati tiga dari empat posisi tiang terakhir, berharap bisa merebut posisi lain. Namun, dia menghadapi tentangan dari Aron Canet, yang juga harus memulai dari posisi pertama di kandang sendiri.

Pembalap asal Valencia ini berhasil unggul di depan rekan-rekannya dengan catatan waktu 1:33.949, setara dengan Aldeguer. Namun, yang kemudian lolos dari keduanya adalah Jake Dixon. Pembalap Inggris itu kembali dengan waktu 1:33.738 untuk mengalahkan semua pendatang. Canet mencoba mengulanginya satu putaran kemudian, namun tertinggal 0,1 detik, sementara Chantra dan Roberts mengalahkan Aldeguer di pertengahan periode terakhir kualifikasi.

Pembalap asal La Nora itu sebenarnya punya ruang untuk menjawab. Dengan waktu tersisa 3 menit, pemain Spanyol itu memperkecil peluang menjadi 1:33.488, yang menempatkannya di posisi terdepan, lebih baik dari Dixon dengan selisih 0,016.

Nampaknya posisi utama ada pada Pedro Acosta, namun Canet akhirnya meraih kemenangan pada kesempatan terakhir. Pada lap terakhir, waktu putaran #40 dikurangi menjadi 1:33.314, yang merupakan P1 terakhir dalam kerangka tahun ini.

Mereka akan diikuti di baris pertama oleh Marcos Ramirez, yang semakin membaik menjelang akhir. Melengkapi 10 besar adalah Sam Lowes, Jake Dixon, Pedro Acosta, Joe Roberts, Filip Salac, Albert Fields, dan Somkiat Chantra. Lebih jauh ke belakang, Celestino Vietti, Dennis Foggia, Sergio García, Alonso Lopez, Izan Guevara, Barry Baltus, kecerdasan buatan Ogura, dan Manu Gonzalez.

Aron Canet melewati gawang akhir dengan tergesa-gesa karena kepuasan, jantungnya berdebar kencang karena kemajuan. Pasca posisinya di sirkuit kandangnya, GP Valencia, menjadi sumber kebanggaan yang tak ada habisnya. Di detik-detik terakhir kualifikasi, Canet mengatasi semua hambatan dengan penuh keyakinan.

Teriakan-teriakan yang menyemangati dari para pengamat yang setia menyertai kemampuannya, seolah-olah itu adalah orkestra yang gembira. Sementara matahari malam bersinar di sirkuit, langit Valencia dipenuhi dengan variasi cemerlang yang tampak menjadi pengamat yang diam atas kemenangan luar biasa ini.

Di satu sisi lubang, Fermin Aldeguer merasakan detak jantung yang mendidih. Keinginannya untuk merebut kembali posisi poros dijalankan oleh Canet, rekan sekaligus lawannya di lintasan. Meski begitu, di wajah frustasinya, ada rasa sportivitas yang luar biasa. Mereka berdua telah memberikan penampilan terbaiknya, mengalahkan satu sama lain, dan saat ini potensi kesuksesan Canet adalah berada di puncak.

Di tengah sorak-sorai yang mengakhiri sepinya sirkuit, Pedro Acosta menatap ke depan dengan mata siap menghadapi apa pun. Balapan terakhirnya sebelum naik ke MotoGP akan dimulai dari kolom ke-6. Bagaimanapun, jiwa pertarungannya tidak pernah kabur, mirip dengan matahari yang bersinar di cakrawala barat.