5 Pemain MU yang Disanjung-sanjung Guardiola

manchester united

5 Pemain MU yang Disanjung-sanjung Guardiola, Bagaimana Nasibnya Kini?

Manchester United mengalahkan Manchester City pada Januari 2020. Lima pemain utusan Suci Merah yang Jatuh kemudian mendapat penilaian positif dari ketua The Tenants, Josep Guardiola.

Manchester City menghadapi Manchester pada leg kedua musim Piala Carabao 2019/2020. Melakukan pertarungan di Etihad Field, The Tenants menyerah dengan skor 0-1.

Gol sukses Utusan Suci Jatuh Merah dicetak oleh Nemanja Matic. Terlepas dari kekalahan mereka, Manchester City ,sudah mampu ,memenuhi semua persyaratan ,untuk mendapatkan semua fitur penting ,di belakang segera setelah ,menang dengan skor 3-2.

Pertunjukan yang ditunjukkan kumpul-kumpul Ole Gunnar Solskjaer sempat membuat Guardiola penasaran. Kelima pemain Red Fraud juga mendapat penghargaan penting dari Guardiola.

Berikutnya adalah lima pemain Manchester United yang mendapat dukungan dari Guardiola saat itu, saat itu, dan takdirnya sekarang.

1.Harry Maguire

Harry Maguire bermain sebagai bek tengah melawan ,Manchester City saat itu. Pemain ,Leicester City sebelumnya digambarkan sebagai salah ,satu pemain terbaik di dunia oleh ,Josep Guardiola pasca pertandingan.

Terlepas dari itu, rencana yang belum pernah terjadi sebelumnya telah terjadi pada Maguire sejak saat itu. Maguire kehilangan ban kapten dan saat ini bukan pilihan utama mengingat pertahanan Manchester United di bawah Erik Ten Witch.

Jika ragu, Maguire benar-benar mengalami tanda-tanda pemulihan setelah Lisandro Martinez dan Raphaem Varane melaju ke depan meski mengalami luka. Dia dengan cara ini tetap menjadi pilihan terbaik dalam pertemuan publik Inggris dan kemungkinan besar akan mulai di Euro 2024. Pada titik ini, dia menghadapi masalah di klubnya sendiri, kehilangan ban kapten dan bersaing untuk mendapatkan tempat yang aman. Mempertimbangkan segalanya, Maguire saat ini adalah kekuatan besar, seorang assist dengan menunjuk di area publik Inggris, siap untuk menceritakan satu cerita lagi di panggung umum.

2. Lukas Shaw

Josep Guardiola menyebut Luke Shaw adalah tipe pemain yang belum pernah ada. Dia pada dasarnya dirindukan oleh Manchester United musim ini karena cedera terus-menerus.

Shaw saat ini adalah pemain yang paling lama ,bertugas di Manchester United ,setelah bergabung dari ,Southampton pada tahun 2014. Dia mengalami masa-masa sulit dan masa-masa sulit setelah mengalami masalah tulang dan mengucapkan ,selamat tinggal terakhir kepada ,Jose Mourinho. Shaw telah menjadi salah satu individu fokus di bawah supervisor baru Penyihir Erik Ten, menunjukkan bahwa dia adalah bagian utama dari Penjahat Merah.

Saat ini pemain berusia 28 tahun tersebut merupakan salah satu pemain besar Manchester yang bergabung di bawah Ten Witch. Dia pun dipercaya bermain sebagai bek tengah musim lalu.

3. Victor Lindelof

Josep Guardiola pun merekomendasikan Victor Lindelof. Juru taktik asal Spanyol itu sudah mengenal Lindelof sejak ia masih bermain sementara untuk Benfica.

Lindelof sudah bermain bersama Manchester United mulai sekitar tahun 2017. Di usianya yang ke-29, Lindelof sudah tampil di segala kesulitan, mencetak empat gol dan tujuh gol.

Hingga saat ini, Lindelof dipercaya tampil oleh Jose Mourinho, Ole Gunnar Solskjaer, Ralf Rangnick, dan Erik Ten Witch sebagai wali. Perjanjiannya akan berakhir pada bulan Juni dan dia bisa pergi jika dia tidak mendapatkan rencana lain. Pemahamannya sudah selesai, dan kelebihannya di masa depan menimbulkan tanda tanya, namun penampilan solidnya menunjukkan bahwa dia membenarkan desakan tersebut.

4. Fred

Didapat £52 juta dari Shakhtar Donetsk, Fred berulang kali diperkirakan akan pindah ke Manchester United yang terkepung. Mengingat segalanya, gelandang asal Brasil ini punya pilihan untuk tampil rutin di lini tengah The Red Screw-up.

Fred tampil sebagai starter saat Manchester United mengalahkan Manchester City. Josep Guardiola menyebut Fred sebagai pemain luar biasa usai pertandingan. Fred dipuji sebagai pemain mengejutkan oleh Guardiola. Hari ini, Fred telah menemukan satu rumah lagi di Fenerbahce, menunjukkan bahwa terkadang, berbagai cara mengarah pada kemajuan dan sertifikasi.

Setelah lima musim di Old Trafford, Fred dilamar ke Fenerbahce pada pra-musim panas 2023. Dia telah menjalin hubungan yang belum pernah terjadi sebelumnya di Turki, mendaftarkan lima ajudan dalam 14 pertandingan untuk klub.

5. Nemanja Matic

Josep Guardiola dengan cara ini memuji gelandang Manchester United Nemanja Matic. “Matic dan Fred, mereka adalah pemain yang luar biasa,” kata Guardiola saat itu.

Matic bergabung dengan Manchester. Bergabung dari Chelsea pada tahun 2017. Jelang menghabiskan lima musim, Matic meninggalkan ,Old Trafford dan bergabung ,kembali dengan Jose Mourinho ,di AS Roma pada tahun 2022.

Mengingat segalanya, Matic hanya bertahan satu ,tahun di ibu kota Italia. Pemain berusia 35 tahun itu sekarang bermain untuk ,Rennes di Ligue 1. Setelah meninggalkan ,Old Trafford, ia ,meninggalkan komitmen lain dengan Italia sebelum ,akhirnya menetap ,di Rennes. Akun korespondensi Matic sedang dibuat.